Featured Post

Legenda Olah Raga Indonesia

Pada masa kejayaannya, dunia olah raga Indonesia menjadi kekuatan yang diperhitungkan di kawasan Asia bahkan dunia. Atlit-atlit Indonesia d...

Jul 4, 2015

Servis Suzuki Satria di Condet, Cililitan, Jakarta Timur

Suzuki Satria F150 Hyper Underbone
Suzuki Satria F150 Hyper Underbone
Punya motor Suzuki Satria itu emang seneng-seneng susah. Senengnya: motornya sporty, tarikannya mantep, dan keren aja gitu ^_^. Tapi susahnya: BBMnya "nyeruput" ^_^, dan tempat servisnya agak susah.

Susah yang saya maksud disini adalah, susah nyari bengkel yang ngerti banget karakter si Satria. Kalau bengkel sekedar bengkel sih tiap 100 meter pasti ada bengkel motor. Tapi yang ngerti seluk-beluk motor sport jenis Satria ini, gak semua bengkel bisa.

Bagaimana dengan BERES (Bengkel Resmi Suzuki)?
Kalau saya baca sana-sini di berbagai forum dan blog sih, BERES ini untung-untungan. Ada BERES yang bagus tapi ada juga yang "cari untung banyak" dengan mengada-ada service yang gak perlu. Atau bisa juga mekaniknya baru jadi mekanik atau malah motor sport kita ditangani oleh anak magang. Ujung-ujungnya motor kita sakitnya "Komplikasi" -_-'

Setelah kurang lebih 2 minggu bertapa nyari ilham dari mbah google, saya dapat informasi tentang satu bengkel yang ada di daerah Condet. Gak begitu jauh dari tempat saya. Tepatnya di Jalan Batu Ampar III, deket-deket SMAN 51 Jakarta. Bisa dilihat di peta dibawah ini.


Hari Sabtu yang lalu, saya menservis motor Satria saya disini. Bengkelnya sih gak besar, malah kayak bengkel-bengkel pinggir jalan biasa aja. Didalamnya pun gak banyak spare part yang dijual. Ini penampakan google streetviewnya.


Untuk mencapainya kita bisa dari Jalan Raya Bogor atau dari Jalan Raya Condet, masuk ke Jl. Batu Ampar I, lalu ketika ketemu perempatan, belok kiri ke Jl. Batu Ampar III. Perhatikan  sisi kiri jalan, kalau sudah melewati Pemadam Kebakaran berarti gak jauh lagi. Kita bisa tahu itu bengkel yang kita cari karena biasanya ada motor Satria yang parkir disana. meski cuman satu. karena emang itu bengkel spesialis Suzuki Satria. Meski si mas yang punya bengkelnya juga menerima service motor jenis lainnya.

Pas saya kemarin kesana, spanduk "Jawir Motor"nya gak dipasang. Tapi didalam ada spanduk "JFC ( Java FU 150 Community )". Ketika saya datang, sedang ada satu pasien yang diservis. Gak tau masalahnya apa.

Setelah motor tersebut, langsung motor saya. Motornya di servis standar aja. Cuma ganti oli, bersihin karburator, kencengin rante, sentuh sana-sini. Olinya merek Repsol, karena saya bilang ke si Masnya: seting buat sehari-hari aja mas bukan buat balapan ^_^. Total jendral hanya bayar 85rb saja.

Si mas yang punya bengkel ini orangnya humble, rendah hati. Gak banyak tingkah. Tapi melihat spanduk JFC yang terpasang, saya taksir si mas ini pasti ngerti banget motor sport, khususnya Suzuki Satria.

Ketika motor saya sedang diservis, datang lagi dua motor Satria. Yang datang ini motornya full modif. Berbagai asesoris serba cling ditambahkan dimotor tersebut. Dan si empunya motor kayaknya sudah akrab dengan si mas bengkel. Begitu motor masuk, tanpa basa-basi dia nyelonong aja ambil 2 obeng di tempat perkakas. Terus putar-puter baut di motornya. Si mas bengkel juga cuek aja nerusin menservis motor saya.

Tak sampai satu jam, servis selesai. Setelah pengecekan akhir, si mas bengkel bilang: "Ban belakannya udah minta jajan nih mas". Saya perhatikan emang ban belakang itu kembangnya udah mulai habis. "Iya ya udah tipis" kata saya."bukan masalah tipisnya mas" kata mas bengkel, "Licinnya itu yang bahaya, kalau kita ngerem mendadak, motor bisa ngepot dan kita jatuh."

Iya juga sih, soalnya pernah beberapa kali saya mengerem medadak,  motornya ngepot. Untung gak sampai jatuh. "Iya ya,saya juga pernah ngepot gitu mas" kata saya ke si Mas Bengkel."Iya berikutnya deh saya ganti bannya. Disini ada nggak mas?"

"Ban mah banyak di mana-mana, beli aja diluar", kata si mas Bengkel. Dia emang gak mengada-ada, supaya bisa menjual ban ^_^. Ok, bisa jadi langganan nih bengkel.

***