Featured Post

Mudahnya perpanjang STNK dengan eSAMSAT

Awalnya saya menyangka STNK motor saya itu habis masa berlakunya bulan Juni ini. Ternyata oh ternyata setelah dilihat lagi, tanggal berlaku...

May 29, 2017

Suara dan kemampuan belajar otak

Nina Kraus

Adalah Nina Kraus, seorang ahli biologi di Northwestern University, yang telah mengadakan penelitian tentang pengaruh suara terhadap otak. Hasil penelitiannya ini menunjukkan bagaimana otak manusia merespon suara, baik otak orang dewasa maupun otak anak-anak. "Suara tidak terlihat, namun memiliki kekuatan yang luar biasa," kata Kraus. "Untuk lebih baik atau lebih buruk, itu membentuk otak Anda dan bagaimana Anda belajar."

Di Laboratorium Neuroscience Auditory, Northwestern University, Kraus dan rekannya mengukur bagaimana respon otak ketika berbagai suara masuk ke telinga. Mereka menemukan bahwa respon  otak terhadap suara sangat cepat, hanya dalam hitungan mikrodetik saja, dan ternyata gelombang otak itu sangat mirip dengan gelombang suara. Memproses Suara adalah salah satu tugas "komputasional kompleks" yang dikerjakan oleh otak, kata Kraus, ini bisa menjelaskan mengapa begitu banyak gangguan bahasa dan gangguan lainnya, termasuk autisme, bisa diketahui melalui pengamatan terhadap bagaimana cara otak memproses suara. Bagaimana cara otak merespons "bahan-bahan pembentuk" suara seperti pitching suara, waktu dan timbre - merupakan pintu untuk kita bisa mempelajari kondisi kesehatan otak dan kemampuan belajar.

Kraus menemukan bahwa dengan mengukur respons otak terhadap suara pada anak-anak batita, kita bisa memperkirakan kemampuan mereka untuk membaca. Laboratoriumnya juga bisa mengidentifikasi anak- anak yang awalnya mengalami kesulitan membaca, dan dikemudian hari diketahui bahwa anak-anak tersebut mempunyai masalah gangguan bahasa. Pendeteksian dini semacam ini, Kraus mengatakan, dapat membantu sekolah dan orang tua untuk mengarahkan sumber daya yang paling mereka butuhkan. Otak berubah dalam menanggapi suara yang sedang diolahnya; Otak anak batita  bisa beradaptasi jika suara-suara disekitarnya diubah.

Meskipun setiap otak memiliki sidik jari sendiri untuk memproses suara, suara-suara tertentu bisa berdampak lebih baik dalam membantu pembelajaran, dibanding suara-suara lainnya. Orang
tua dan guru harus "mendorong kegiatan yang memanfaatkan suara yang bermakna," kata Kraus.

Dia  menawarkan beberapa saran praktis untuk menciptakan ruang seperti itu, baik di rumah maupun di sekolah:

Kurangi kebisingan.
Lingkungan sekitar yang selalu bising bisa mengakibatkan beberapa masalah pendengaran dan pembelajaran: hal ini dikarenakan kebisingan yang terus-menerus bisa mengakibatkan "kebisingan saraf," dimana neuron otak menyala secara spontan meski tidak ada suara; Ini mengurangi kepekaan otak terhadap suara; Dan memperlambat pertumbuhan kecakapan pendengaran.

Sebuah studi yang diterapkan pada siswa kelas tiga SD sebanyak dua kelas yang berbeda, kelas pertama lokasinya menghadap ke jalan raya sedang kelas lainnya di samping lapangan yang sepi.

Hasil studi ini menemukan bahwa anak-anak yang berada di kelas yang di samping lapangan yang sepi memperoleh hasil belajar yang lebih baik dibanding anak-anak yang berada di kelas yang menghadap ke jalan raya.

Bacalah dengan keras. 
Bahkan sebelum anak-anak dapat membaca sendiri, mendengar cerita yang diceritakan oleh orang lain sangat membantu mengembangkan kosa kata dan melatih ingatan; Untuk memahami bagaimana  alur sebuah cerita, pendengar perlu mengingat apa yang dikatakan atau diceritakan sebelumnya.

Bagi anak-anak yang tumbuh dalam kemiskinan, mereka lebih sedikit mendengar kata yang diucapkan. Hasil sebuah penelitian menunjukkan bahwa anak-anak ini sampai usia 5 tahun,  tertinggal hingga 30 juta kata dibanding anak-anak yang tidak miskin.

Meski anak sudah bisa membaca sendiri, tidak berarti kita bisa berhenti membacakan cerita untuk mereka."Membacakan cerita itu sangat baik", kata Kraus. Sangat bagus bagi anak-anak yang sebagian besar harinya dihabiskan di depan gadget dan laptop atau membaca buku sendiri.

Mendengarkan sebuah cerita dengan baik dapat menarik siswa menjauh dari dilema rutinnya dan mengantarkannya memasuki dunia yang berbeda.

Dorong anak untuk memainkan alat musik. 
"Ada kaitan eksplisit antara bermain musik dan memperkuat kemampuan bahasa. Mengajarkan musik kepada anak sangat baik untuk perkembangan kesehatan kognitif, emosional, dan pendidikannya," kata Kraus. Dua tahun pengajaran musik di sekolah dasar dan bahkan sekolah menengah dapat memicu perubahan biologis dalam bagaimana otak memproses suara, yang pada gilirannya mempengaruhi perkembangan bahasa.

Dengarkan buku audio dan podcast. 
Cerita yang bisa diceritakan bisa menarik minat anak-anak dan membangun keterampilan dan melatih ingatan. Jumlah dan kualitas rekaman buku audio maupun podcast sangat meningkat pesat dalam beberapa tahun terakhir, sehingga lebih mudah untuk menemukan materi yang baik bagi anak-anak. "Ada sejumlah besar informasi didaktik dalam format audio," kata Kraus. Guru dapat menyertakan latihan mendengarkan sebagai bagian dari kurikulum mereka. Dalam kursus Kraus tentang dasar-dasar pidato dan musik biologis, misalnya, dia memberikan podcast dari program WNYC "RadioLab" Dinding Jericho, untuk membantu siswa memahami desibel dengan lebih baik.

Belajar bahasa kedua. 
Tumbuh di lingkungan dwibahasa menyebabkan otak anak mengelola dua bahasa sekaligus. Kehidupan keseharian yang mengharuskan anak untuk memahami dua bahasa yang berbeda, memperkuat hubungan antara proses auditori dan neural, dan memperkuat kemampuan otak untuk fokus. Pembelajaran bahasa kedua juga terkait dengan perbaikan fungsi eksekutif.

Hindari mesin white noise. 
Dalam upaya menenangkan anak-anak untuk tidur, beberapa orang tua memasang mesin suara di kamar tidur. Perangkat ini, yang memancarkan "suara tak berarti," seperti yang Kraus katakan, dapat mengganggu proses otak mengembangkan sirkuit pemrosesan suara. "Otak anak selalu mencari makna," katanya. "Jika Anda memberi mereka suara yang tidak berarti, itu mungkin memiliki efek mengganggu pada organisasi otak mereka."

Gunakan kecanggihan teknologi untuk keuntungan Anda. 
Alih-alih meratapi kebisingan konstan dan kicauan kehidupan sehari-hari, sebagian besar hasil kemajuan teknologi, menyambut baik peluang baru yang dihasilkan perkembangan teknologi.

Teknologi yang menyusutkan dunia global, memungkinkan pembelajaran bahasa kedua. Video online memungkinkan calon musisi untuk mendengarkan dan belajar dari orang lain yang memainkan bagian yang sama. Kemudahan perjalanan mengundang peluang untuk mendengar jenis suara lain yang mungkin tidak mudah ditemuka di lingkungan sekitar kita. Alat pendengaran yang membantu dapat membantu mengobati gangguan pendengaran dan gangguan bahasa.

Penggunaan kemajuan teknologi yang bijaksana dapat digunakan untuk membangun koneksi suara- ke-makna yang efektif. Dan headphone penghilang suara atau penyumbat telinga sederhana dapat digunakan saat diperlukan untuk mematikan suara yang tidak diinginkan yang dipancarkan beberapa teknologi.

Sumber: kqed.org